Seandainya… Mungkin…

Seandainya Mamak masih tinggal di Ciputat, mungkin setelah pulang kerja saya akan berkunjung kesana, mecicipi masakannya yang sedap, menemaninya bercerita di beranda depan sambil melihat ia mengusap-usap lengannya, atau menggunting kukunya yang sudah panjang, bisa juga membantunya masak masakan kesukaan saya.

Seandainya Kandah saat itu tidak terlalu bodoh dan berpikiran sempit untuk mengakhiri hidupnya, mungkin ia sudah menikah dan memiliki anak. Mungkin, saya tidak akan kesepian saat di Solo dulu karena bisa bertukar cerita dengannya. Sudah pasti ia kesepian saya tinggal ke Solo tapi dia yang akan paling sering menghubungi saya, menanyakan kabar saya, dan saya akan membalasnya dengan cerita-cerita menyenangkan, sedih, bahagia, romantis dan lucu dari Solo.

Seandainya saya bisa memutar waktu kembali, maka saya akan lebih perhatian pada mereka. Dengan begitu, mungkin mereka tidak akan pergi dalam kesepian dan kesendirian. Mungkin, saya juga tidak akan menyesal seperti ini.

Seandainya adalah sebuah harapan.

Mungkin adalah ketidakpastian.

Jadi, Zara majulah terus ke depan…

 

 

cerita nenek

Seorang teman pernah datang ke rumah Bunga. Kita sebut saja namanya Ade.

Ade: “Bunga, itu siapa?” tanya Ade sambil menunjuk ke arah luar. Ada seorang nenek duduk di bangku. Melihat luar, orang lalu lalang, atau melamun saja.

Bunga: “Oh, itu nenek sihir,” jawabnya tak acuh.

Ade: “Bukannya itu nenek kamu?”

Bunga: “Bukan, dia bukan nenekku. Nenekku baik dan rajin sholat. Beliau selalu ramah dan rajin mengaji. Tapi beliau sudah meninggal.”

Ade: “Tapi, dia mirip sekali dengan ibumu,”  masih tak percaya.

Bunga: “Muka boleh saja mirip. Tapi hati dan sifatnya tidak. Coba kau lihat, apa aku mirip dia?”

Ade: mengamati muka Bunga seksama dan dalam, “Tidak.”

Bunga berdoa dalam hati semoga Ibunya dan dirinya tidak menjadi nenek sihir saat mereka menjadi tua nanti.

3 Januari

bagi saya, tahun baru bukanlah tanggal 1 januari tapi dua hari setelahnya.

3 januari

hari pertama kali berada di dunia,
dunia baka lalu nyata.

hari untuk pertama kalinya saya bersuara,
tangis lalu tawa.

3 januari

adalah sebuah akhir saya berada dalam kandungan
sebuah awal untuk tumbuh dan menjadi dewasa

adalah sebuah kenangan tak terlupa bagi mama
sebuah masa depan untuk saya

3 januari

mengingatkan saya apa saja yang sudah saya perbuat
cita-cita yang ingin saya capai

mengingatkan dosa saya yang semakin bertambah
umur saya yang makin berkurang

3 januari

adalah harapan untuk menjadi lebih baik
bersyukur dan selalau mengingatNya

Surprise, surprise!!!

Di sabtu pagi yang cerah, ada dua pesan masuk ke inbox saya. Bukan dari orang yang saya harapkan. Malah, orang yang tak terduga. Provider saya dan Teman semasa SMA yang menjadi cukup dekat karena dia pernah bermain ke Solo [kota tempat saya kuliah] bareng saya dan Tom [teman SMA yang kuliah di Solo juga]. Namanya Fahmi Murpratomo. Dia tanya apakah saya ada sedang di Jakarta dan kabar saya. Saya baru balas pesannya dua jam kemudian karena gak sadar ada sms dan karena akhir-akhir ini saya kurang aware sama yang namanya hp, hp saya pastinya.
Saya jawab: lagi di Solo, Mi. ada apa?
Fahmi: kirain lagi di Jakarta, mau ngajak main ke rumah Awah, hari ini dia kan ultah.
Fyi, Awah itu teman SMA kami juga. Cewe manis, kembang sekolah jaman itu eh bahkan ampe sekarang masih selain Amel, cinta sejatinya Fahmi – yang belum kesampean. Ahaha.

Berawal dari pesan singkat Fahmi, saya jadi mikir. Kok dari dulu ya sejak SD ampe sekarang kuliah kayanya gak ada temen yang bikin surprise party buat gue. Kenapa? Kenapaaaa? Hee…
Pernah sih waktu SD, ada yang ngerjain pas saya ulang tahun. Abis kita makan bakso Pak de bareng, tiba-tiba temen-temen saya udah siap dengan tepung terigu dan telor buat dilempar ke saya. What the?! Udah ditraktir makan bakso kok ya bayarannya malah diguyur tepung sama dicplok telor. Kurang ajar banget kan?! Langsung aja saya kabur dan lari-lari pulang ke rumah karena gak mau jadi korban adonan kue mereka. Tapi sialny, waktu itu mereka juga ikutan lari-lari ngejar dan … saya berubah jadi seputih tepung dan bau amis telur. Untungnya dulu sekolah saya deket rumah. Tapi tetep aja malu gak ketulungan. Sampe rumah pun malah kena omelan Mama. Beliau malah marah-marah kenapa sih tepung dan telurnya gak dikasih ke mama aja kan bisa di bikin kue and blab la bla bla…

Maksud surprise di konteks saya bukan yang seperti di atas bukan juga surprise party yang harus dateng ke rumah tepat jam 12 malem teng dan ngasih ucapan selamat sambil bawa kue dan bi situ tiup lilin. No, bukan. Kasihan juga kali yang rumahnya jauh dan harus begadang Cuma demi gue gitu. Owh so sweet….

Um… di bayangan saya itu, merayakan hari jadi dengan orang dekat tanpa direncanakan. Menunjukan rasa peduli mereka buat saya. Gak perlu yang wah atau gimana. Cukup hari itu ada yang temenin kasih hadiah alakadarnya, bayarin makan, beliin kue, beliin hal yang saya mau. Missal hari itu pengen mobil ya harus dibeliin. Ahaha. Kidding. Gak gitu juga sih. Cukup yang simple aja. Ya itu tadi menunjukan perhatiannya pada hari itu buat saya. Contohnya, waktu dulu saya pernah bikin surprise party untuk sahabat saya, Annisa.

Saya dan Kiki [sahabat saya juga] dari pagi udah sibuk bikin kue buat si Nisa, siapin hadiah yang sederhana dan Nisa kemungkinan besar suka dan ngundang temen-temen deket kita untuk dateng ke rumah Nisa. Niatnya sih pengen ngundang gebetan Nisa, sayang dia gak bisa dateng. Dan Nisa gak tahu kalo ultahnya bakal dirayain karena saya dan Kiki Cuma bilang pengen dateng. Gak bilang kalo bawa orang se-RT juga. Ahaha. Untung tante Anie, ibunya Nisa, udah punya feeling kalo temen anaknya ini jahil jadi beliau nyiapin makanan [beli, tepatnya] untuk kami yang datang saat itu. Pestanya Cuma makan dan ngobrol ngalor ngidul gitu. Tapi si Nisa pasti nangkep kan perasaan saya dan Kiki kalo kami peduli dan sayang sama dia makanya bikin sesuatu yang bakal dia inget. Gak tahu deh dia masih inget apa gak. [lo inget gak, Nis?]

Selama di Solo, ultah saya selalu di kos dan sendirian pula. Malah pernah di bus menuju Solo sambil makan roti buatan mama. Hiks…hiks.. sedih banget kan?! [udah dikasih selamat ultah juga udah syukur banget itu] seringnya dulu kalo ulang tahun di Solo ya saya merayakan memakai semboyan demokrasi dari saya, oleh saya, dan untuk saya. Ahaha. Yah, pada hari itu beli makanan yang enak untuk diri sendiri. Paling banter ya makan es krim bareng Irul dan Bayu dan kayanya mereka juga gak tahu dalam rangka apa saya traktir mereka makan es krim. Hiks.

24 November 2012
*H-40 menjelang hari jadi.
**hee…kali aja ada yang kasihan baca cerita ini dan bikin kejutan kecil buat saya
#ngarep

The romantic rooster

 

In front of my new dorm, there is a quite big cage for a hen. I don’t think she’s beautiful. Perhaps, it’s a yes for a rooster. Because, every morning I see a rooster stand outside the cage. The rooster and the hen seem talking each other. For a long time, they stand between the cages. I thought they’re in relationship. Moreover, I never see the rooster with another hen. What a loyal rooster!

Image

he’s dating with hen inside the cage everyday

 

self crisis

the bad side of myself is i have so much care for what people say and think about me. even it’s not essential.
I feel terrible when people talk at my back. it’s getting worse when i hear those annoying comment.
it’s much relief and comforting when they talk directly to me. though, the effect is still the same. hehe.

“they don’t really know me anyway. why bother.”
i will calm myself by repeating the sentence above. sometimes it works. if not, i’ll take a nap. hoping i’ll forget that.

the thing is, when someone -like- know you the most said that you’re uninteresting and unattractive, it will be terrible.
awful.
no matter how they say it.

i keep wondering and asking my self, “am i not attractive?”
it feels like, well, i don’t know what to say.

it made me feel that i’m not worthed as a girl.
my self confidence now is dropping.
deep.

i wish i could calm my self by saying “they don’t really know me anyway. why bother.”
but the truth is he knows me.
and taking a nap doesn’t help.

Earphone dan Kebiasaan buruk Jess

Saya heran kenapa Jess kalo pergi naek motor suka pinjem earphone saya. Terus si Jess pake tu earphone selama mengendarai motor.
Serius, itu BAHAYA! BANGET!!!

Saya udah bilang ke Jess tapi dia gak pernah denger. Dia malah bilang,

“Santai aja sih Kak, gak bakal kenapa-napa. Lagian enak kalo dengerin music sambil naek motor.”

Akhirnya, saya umpetin earphone saya biar dia gak bisa pake pas naek motor. Ahaha.

Saya pun penasaran gimana sih rasanya mengendarai motor pake earphone sambil dengerin lagu pastinya.
Eeeeeh… bener lho apa yang dibilang Jess kalo mengendarai motor sambil dengerin music itu enak. Serasa ada yang temenin dan gak sendirian pas naek motor itu.

Tapiiiiiiiiiiiiii…………… ada sisi buruknya juga. [CATET yaaa!]
– Kupingnya jadi sakit karena biar suara music dari MP4 atau HP kedengeran maka volumenya harus besar. Belum lagi tambahan polusi suara dari kendaraan lain. Sakit. Bikin budek! Ati-ati lho!
– Karena fokus kita terbagi menjadi dua [dengerin music dan fokus lihat jalan], efeknya adalah salah satu fokus jadi berkurang. Jadi, bisa menyebabkan kecelakaan dan nabrak kendaraan lain.
Saya aja hampir nabrak kendaraan lain ampe 5 kali karena dengerin music sepanjang jalan solo-karanganyar menuju smansakra.

Jadi, hipotesa saya yang menyatakan mendengarkan music sambil mengendarai motor itu berbahaya terbukti berdasarkan penelitian saya sendiri. heeee.

Dan, saya menganjurkan pada semua [khususnya Jess] untuk tidak mendengarkan music sambil mengendarai motor karena dapat menyebabkan budek, kecelakaan beruntun, atau menabrak pohon di jalan, bahkan bisa nyemplung ke sawah. Pastinya merugikan orang lain juga. Hehehe.