Never say never

Tau gak kenapa anak kecil kalo dilarang malah dilakuin?
Karena saat dilarang, mereka semakin penasaran untuk melakukan hal itu. Mungkin aja, di pikiran mereka sesuatu yang dilarang itu menyenangkan. Misalnya, gak boleh main pasir. Nyatanya main pasir itu seru meski kotor. Hee…

Hal yang sama berlaku pada diri saya. Semakin saya dilarang, semakin ingin saya melakukannya. Sejak kecil itu, saya paling gak kuat lari-larian. Kalo maksain diri, yang ada jantung saya berdebar kencang, bibir saya biru, dan muka saya pucat. Mama selalu melarang saya maen yang ada kejar-kejarannya seperti tak jongkok, gerobak sodor karena saking serunya lari-larian badan saya langsung lemes. Tapi yang ada saya tetep aja maen karena ya tadi itu, SERU!

Sedari SMP, saya mau ikut ekskul beladiri seperti taekwondo atau karate. Tapi, saya dilarang ama Mama karena badan saya gak kuat dan alasan lainnya. Nah, karena rasa penasaran saya tinggi dan saya ingin mencari tahu alasan kenapa saya gak boleh ikut, pas kuliah di solo saya manfaatkan kebebasan yang jauh dari pantauan mama untuk ikut taekwondo. Dan tau apa hasilnya? Ahaha. Betul kata mama, saya gak kuat. Saya hanya bertahan setahun latihan rutin taekwondo [ini udah termasuk rekor lho!].

Terus saya tertarik lagi untuk naek gunung. Lagi-lagi gak dibolehin dengan alasan yang mirip. Saya juga gak disarankan mba-mba akhwat untuk gak ikut naek gunung atau mapala karena pergaulan anak mapala yang terlalu ‘cair’. Saya pikir, kalo mau bergaul mah ama siapa aja gak usah pilih-pilih. Dan, saya buktikan apakah alasan mereka melarang saya itu bener dan gak baik untuk saya. Ahaha…dan… terbukti sekali lagi kalo ternyata badan saya gak kuat sampai puncak gunung lawu saat pendakian [yang ada malah ngerepotin temen-temen pendaki lain]. Untuk masalah pergaulan di anak mapala, gak ada yang salah dengan mereka. Mereka bener-bener kekeluargaan dan mudah beradaptasi dengan orang baru. Tapi, emang bener kata mba-mba akhwat itu karena saking deketnya jadi gak ada jarak. Nah, mungkin ini yang membuat mba-mba akhwat gak nyaman. [saya juga sih, dikiiiit].

Hemmm…apalagi ya yang dilarang tapi malah saya lakuin?
Ah! Ada satu hal yang selalu ditanamkan dalam otak saya sejak SMP kalo melakukan hal ini gak baik. Kata nenek, itu berbahaya. Hehehe…
Tapi…

Spirit of jealousy, 20 November 2011

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s