Kejayaan perut yang sirna

Ada satu hal yang selalu saya banggakan sejak dulu, saya memiliki ketahanan tubuh – terutama bagian perut – yang kuat. Sejak SD sampai SMA saya jarang sekali sakit yang bisa membuat saya tidak mengikuti kegiatan di sekolah. Meskipun saya demam atau pusing, saya selalu masuk sekolah. Ada badai, hujan, petir, dan topan, saya pasti berangkat ke sekolah [oke, ini lebay].
Hobi saya yang tidak saya sadari adalah makan. Saya selalu bangga kuat makan apa saja, mau pedas, asin, atau asam. Maksudnya, setelah saya makan pedas atau asam perut saya gak akan bermasalah. Mau makan mie rebus pake sambel atau cabe rawit yang banyak, no problemo. Mau ngerujak tiap hari atau makan asinan mangga buatan mama pun perut saya kuat. Mau makan permen asem yang saya suka satu ons setiap hari gak akan ada efek berarti pada lambung saya.
Tapi, itu dulu…

Nah sekarang?
Perut saya gak bisa diajak kompromi. Dan saya baru menyadari saat puasa kemaren ternyata saya punya maag. Penyakit yang saya pikir gak akan pernah hinggap di tubuh saya, secara saya sukanya makan. Masa iya punya maag? Begitu pikir saya.
Nyatanya, hipotesa saya tidak terbukti. Lambung saya sekarang tipis. Kemaren siang, saya ngidam rujak. Karena di kosan ada ulekan baru [pak, makasih udah dibeliin :)], saya pun bikin bumbu rujak sendiri. cabenya cuma satu lho tapi beberapa jam kemudian perut saya melilit perih dan saya pun grak jalan bolak-balik kamar mandi setelahnya. Nyiksaaaaaaaaaa~
Hari ini, pas ujian reflective teaching, saya duduk sebelahan ma Desi. Kebetulan di luar hujan. Nah, saya bilang, “kalo dingin-dingin gini enaknya makan mie rebus nih.”
Si desi pun menanggapi, “iya, apalagi pake sawi”
“he eh, terus pake potongan cabe rawit,” saya menambahkan.
Kami berdua ngomong gitu sambil menatap hujan di balik jendela.
Saya pun sepulang kuliah reflective teaching yang diampu professor Joko Nur Kamto segera melesat ke burjo terdekat kos untuk makan mie rebus yang sudah saya bayangkan tadi, dengan sawi dan potongan cabe rawit [stt…jangan bilang-bilang si bapak nanti saya diomelin karena makan pedes]. Lantas, gak pake lama perut saya langsung serasa ditonjok-tonjok meski cabe rawitnya hanya dua buah. Aaaa~ perut saya kenapaaaaaaaaaaaa?

Emang dasar anak nakal, meski udah tau saya bakal sakit perut kalo makan pedes, saya tetep aja makan pake sambel. Gak tahu, kayanya ada yang kurang kalo gak pedes…
Maaf ya pak…

Spirit of jealousy, 16 November 2011

Advertisements

2 thoughts on “Kejayaan perut yang sirna

  1. hha..
    kaka ku gy satu ini..
    dasar penggemar pedes,.tp skrg kena batunya deh
    😛
    lama gk ktemu ka..main donk ke jakarta..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s