First Love

Lo pasti pernah ngerasin yang namanya cinta pertama, ya kan?

Ini ni beberapa kisah cinta pertama yang menginspirasi gue banget.

Ma n Pa’ story

Ibu gue adalah anak keturunan asli betawi yang bercampur darah Arab. Ibunya adalah orang Arab yang menikah dengan orang Betawi. Tentunya, banyak hambatan saat nenek gue ini nikah dengan kakek gue [tar gue ceritain kapan2]. Sedangkan Babe gue adalah pure 100% keturunan betawi. Tinggal di Kota Bambu, belakang rumah sakit Harapan Kita, yang terkenal dengan banyaknya pengedar di tempat itu sekarang. Bagusnya adalah kedua orang tua dari Ma n Pa itu adlah ustad jadi anaknya terhindar dari yang namanya kenakalan berat saat itu.

Waktu gue tanya gimana Ma n Pa bisa ketemu ternyata mereka adalah teman sekelas di SMP. Pa itu anak pinter di kelas tapi sering ngelawan guru. Mungkin karena Pa terlalu yakin dengan kepinterannya. Pada akhirnya, nilai dia ada yang jelek gara-gara guru itu kagak suka ama Pa yang kurang ajar menurutnya. Ma pun ternyata gak suka ama Pa saat itu karena Papa gak rapih, rambutnya yang keriting acak-acakan, dan kulitnya gak putih alias item. [maaf ya Pa]. Beruntung bagi Pa karena ia satu kelompok belajar ama Ma dan 5 orang lainnya, salah satunya yang gue kenal adalah Om Andi dan Tante Sri.

Sampailah kelas tiga SMP dan mereka harus berpisah. Pa yang juara kelas masuk sekolah unggulan di Jakarta Barat, SMPP [sekarang SMAN 78 Jakarta]. Sedangkan Ma yang saat itu ranking 3 masuk ke SMAN 16 Jakarta. Beda SMA bukan berarti Ma n Pa kaga ketemu lagi. Malah kelompok belajar mereka udah kaya keluarga jadi sering maen bareng. Nah, Pa ini yang paling sering maen ke rumah Ma dibanding temen-temen lainnya.

Waktu berlalu dengan cepat, Pa n Ma udah lulus SMA. Bukan berarti mereka bisa enak dan lepas dari beban belajar melainkan mereka haruslah menghadapi dunia yan glebih berat karena Ma n Pa langsung bekerja. Meskipun mereka udah dewasa dan fisik berubah tapi ada satu hal yang gak berubah yaitu Pa tetap sering menjalin silatuhrami ke keluarga Ma meskipun gak ketemu Ma.

Pastinya ada yang aneh kan kalo laki-laki rajin banget nyambangin rumah cewek dari SMP ampe lulus SMA. Mungkin aja ada yang pikir itu yang namanya menjaga silaturahmi seperti Ma. Ma gak pernah ngerasa ada yang aneh dari Pa saat itu karena selalu menganggap Pa temen deket. Kenyataannya, Pa itu suka banget sama Ma sejak SMP makanya selalu maen ke rumah Ma. Meskipun Ma gak ada, meski Ma gak ladenin, meski Ma udah punya pacar!

Pengorbanan Pa untuk ngedapetin cinta pertamanya sungguh luar biasa. Tetap semangat dateng ke rumah Ma. Tetap setia meski Ma sudah punya pacar saat itu. Tetap gigih memperjuangkan cintanya. Semua itu gak sia-sia! Saat itu, Ma sudah putus dengan pak polisi, pacarnya. Tentu aja, kesempatan ini dimanfaatkan Pa untuk mengambil hati Ma. Kegigihan Pa selalu terlihat dari perbuatannya bukan mulutnya. Makanya, meski udah sering jalan bareng Pa gak berani buat bilang ke Ma kalo Pa udah jatuh hati sejak SMP.

Suatu hari, Pa dateng ke rumah dengan baju yang rapih, beda dari biasanya. Di dalem, Baba – bapaknya Ma – bilang ke Ma.

“Yah, kayanya si Fuad beda dari biasanya”

“Masa sih, Ba?”

“Iye, kayaknye ada ape-ape deh.”

“Ada-ada aja nih Baba.”

“Bener. Baba mah yakin kalo die ada hati ama lo.”

“Masa, Ba?”

“Iye, Baba yakin dah bakal jadi lo ama die.”

Perkataan Baba saat itu jadi kenyataan gak lama setelah itu. Pa ngelamar Ma lalu menikah. Sampai sekarang, yang gue liat mereka gak berubah sama sekali. Meskipun ada masalah lalu cek-cok hal itu gak bakal lama. Kata Ma, Pa gak bakal berani macem-macem ama Ma soalnya ngedapetin Ma itu susah banget.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s